Akhir September, Pariwisata Syariah Bakal Punya Standardisasi

wisata syariah

LSU Pariwisata | sertifikasi usaha pariwisata-Pemerintah melalui Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif segera menyelesaikan proses standarisasi pariwisata syariah Indonesia pada akhir September 2014. “Ini sudah berjalan. Teman-teman di unit yang menangani proses standarisasi menargetkan akhir september ini selesai, sebelum kabinet baru dilantik,” kata Dirjen Pemasaran Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Esti Reko Astuti dalam Seminar Pariwisata Syariah Bangkitnya Sektor Riil Ekonomi Islam di Jakarta, seperti dikutip Minggu (28/9/2014).

Dia mengatakan, ada beberapa standardisasi untuk elemen pariwisata syariah yang sedang dikerjakan kementeriannya seperti standarisasi restoran, standarisasi biro perjalanan wisata dan standarisasi spa.

Sebelumnya, Esti mengatakan, pihaknya telah mengeluarkan standarisasi untuk hotel-hotel syariah di Indonesia. “Awal tahun ini telah dikeluarkan standarisasi ‘halal hospitality‘,” ujarnya.

Dalam mengembangkan sektor pariwisata syariah di Indonesia, Esti mengatakan, pihaknya juga terus melakukan pemasaran dan promosi serta peningkatan kualitas sumber daya manusia (SDM).

“Peningkatan SDM kami lakukan dengan sosialisasi dan pelatihan di daerah dengan kurikulum berdasar kerjasama dengan sekolah tinggi pariwisata,” tukasnya.

Selain itu dia menambahkan, pihaknya terus meningkatkan kerjasama dengan pihak lain baik dari dalam negeri maupun luar negeri untuk memajukan sektor pariwisata syariah. “Kami bekerjasama dengan Masyarakat Ekonomi Syariah, menjalin kerjasama bilateral dengan Malaysia yang merupakan negara terbaik dalam pariwisata syariah, serta dengan Organisasi Kerja Sama Islam (OKI),” pungkas dia. (Antara)

Leave a Reply